Cara Kerja Enzim, Pengertian dan Faktor yang Mempengaruhinya

Diposting pada

Cara Kerja Enzim, Pengertian dan Faktor yang Mempengaruhinya – Dalam tubuh manusia terdapat beberapa peran enzim didalamnya. Apa pengertian enzim itu? Bagaimana cara kerja enzim? Apa saja faktor yang mempengaruhi enzim? Enzim dapat diartikan sebagai senyawa protein yang berguna dalam sistem makhluk hidup (biologi) sebagai katalisator dalam reaksi kimia. Untuk itu enzim dalam sistem biologi yang digunakan sebagai katalisator dapat dinamakan dengan “Biokatalisator”. Apa itu katalisator? Katalisator ialah zat dalam reaksi kimia agar dipercepat, tetapi hasil akhir reaksinya tidak terpengaruh atau kesetimbangan reaksinya tidak berubah. Bahkan dalam reaksi tersebut tidak disertai dengan enzim, sehingga tidak berubah dan bentuknya tetap.

Mekanisme Kerja Enzim
Mekanisme Kerja Enzim

Seperti yang kita ketahui bahwa enzim memiliki peran yang sangat penting dalam tubuh manusia. Bahkan enzim tersebut berpengaruh terhadap sistem metabolisme tubuh. Didalam tubuh kita terdapat beribu ribu sel, bahkan jumlahnya sekitar 100 triliun untuk kategori manusia dewasa. Dalam sel tersebut terdapat reaksi kimia yang mendukung kelangsungan hidup organisme lain. Sel ini melakukan reaksi dengan didukung oleh enzim sebagian besarnya. Pada kesempatan kali ini saya akan menjelaskan tentang cara kerja enzim, pengertian enzim, dan faktor yang mempengaruhi enzim. Untuk lebih jelasnya dapat anda simak di bawah ini.

Cara Kerja Enzim, Pengertian dan Faktor yang Mempengaruhinya

Pengertian enzim ialah protein dalam beberapa sel organisme yang sifatnya khusus. Enzim tersusun oleh serangkaian rantai asam amino panjang yang diolah oleh ikatan peptida secara bersama sama seperti halnya protein lainnya. Peran enzim sangat penting untuk mengendalikan sejumlah reaksi kimia yang terjadi dalam tubuh. Cara kerja enzim tersebut disesuaikan dengan jenis enzim dalam sel tubuh. Contohnya reaksi kimia tertentu yang ditanggung oleh enzim tertentu.

Baca juga : Pengertian Tulang Pipih dan Jenis Jenisnya Beserta Fungsi

Berdasarkan pengertian enzim tersebut dapat kita peroleh kesimpulan bahwa dalam tubuh manusia terdapat sistem metabolisme yang berhubungan dengan beberapa enzim secara sebagian besar. Misalnya proses pernapasan atau pencernaan. Kemudian sebagian lainnya berhubungan dengan proses pembekuan darah dalam menyembuhkan luka. Masuknya enzim pada dasarnya masih termasuk dalam protein, karena cara kerja enzim tersebut unik dan hanya zat tertentu saja yang berpengaruh. Misalnya reaksi enzim protesa kepada protein hingga dapat merubahnya menjadi asam amino.

Para ilmuan telah mengidentifikasi keberadaan enzim pada abad ke 19 awal. Mereka menemukan sebuah enzim dikala itu ketika terjadi sekresi perut dalam proses mencerna daging. Cara kerja enzim tersebut berlanjut hingga kelenjar ludah dapat mengubah zat tepung menjadi gula. Pengertian enzim tersebut semakin diteliti ketika Louis Pasteur melakukan kajian alhokol yang dibentuk dalam fermentasi gula. Kemudian hal hal yang berhubungan dengan enzim semakin ditelaah lebih mendalam dalam dunia ilmu pengetahuan.

Cara Kerja Enzim

Enzim dalam melakukan tugasnya dipengaruhi oleh suatu katalis yakni laju reaksi kimia akan semakin meningkat menggunakan enzim tanpa dipengaruhi oleh reaksi kimia atau ikut bereaksi. Untuk itu laju reaksi dapat ditingkatkan dengan melakukan cara kerja enzim pada umumnya. Enzim tersebut memiliki cara kerja yang berupa teori kecocokan yang terinduksi serta teori gembok dan anak kunci. Adapun penjelasan masing masing teori yaitu sebagai berikut:

Lock and Key Theory (Teori Gembok dan Kunci)
Cara kerja enzim yang pertama ialah menggunakan teori gembok dan kunci atau lock and key theory. Teori ini pertama kali disampaikan pada tahun 1898 oleh Fischer. Enzim diibaratkan seperti gembok yang dapat mengikat substrat dan didalamnya mengandung bagian kecil. Didalam enzim terdapat bagian sisi aktif yakni bagian yang berhubungan dengan substrat. Kemudian substrat diibaratkan seperti kunci sehingga berhubungan dengan sisi enzim yang aktif.

Gambar Teori Gembok dan Kunci Dalam Mekanisme Enzim
Gambar Teori Gembok dan Kunci Dalam Mekanisme Enzim

Dalam susunan enzim tidak hanya terdapat bagian sisi aktif saja, melaikan terdapat sisi alosterik juga. Apa itu sisi alosterik? Sisi alosterik ialah bagian sisi enzim yang berguna untuk menurunkan dan meningkatkan cara kerja enzim, maka dari itu sisi ini diumpamakan sebagai saklar. Enzim akan mengalami perubahan konfigurasi jika sisi alosteriknya berhubungan dengan inhibitor (penghambat), sehingga menyebabkan berkurangnya aktivitas yang dilakukan. Tetapi enzim akan kembali aktif, apabila sisi alosteriknya berhubungan dengan zat penggiat (aktivator).

Baca juga : Pengertian Saraf Simpatik dan Parasimpatik Beserta Perbedaan

Induced Fit Theory (Teori Kecocokan yang Terinduksi)
Cara kerja enzim selanjutnya menggunakan teori kecocokan yang terinduksi atau induced fit theory. Dalam teori ini terdapat pernyataan bahwa enzim memiliki sisi aktif yang bentuknya fleksibel. Maka dari itu ketika sisi enzim yang aktif dimasuki oleh substrat maka akan membentuk komplek karena substrat diselimuti oleh sisi aktif yang bentuknya telah dimodifikasi. Ketika kompleks telah melepaskan produk maka bentuknya lepas karena enzim tidak aktif. Dengan begitu enzim akan dipengaruhi lagi oleh substrat yang bereaksi.

Gambar Teori Kecocokan yang Terinduksi Dalam Mekanisme Enzim

Cara kerja enzim dapat diperjelas melalui alur mekanisme seperti dibawah ini:

  • Energi aktivasi yang diturunkan untuk membentuk lingkungan transisi yang terstabilisasi seperti cara pengubahan substrat.
  • Eenergi transisi yang diminimalkan dengan membentuk distribusi muatan lingkungan reaksi yang berlawanan, namun substart tersebut tidak diubah bentuknya.
  • Menggunakan lintasan reaksi yang dibentuk secara alternatif.
  • Membuat substart bereaksi dengan menggiringnya menuju orientasi sehingga reaksi entropi diturunkan.

Enzim memiliki bagian akrif yang berguna sebagai katalis dengan bentuk gugus prostetik yang cukup spesifik berdasarkan cara kerja enzim. Maka dari itu akan bereaksi kepada molekul yang bentuknya hanya spesifik saja. Kejadian ini membuat langkah langkah hipotesis yang dilakukan oleh beberapa ahli yang menjelaskan bahwa enzim memiliki teori berdasarkan Emil Fischer dengan nama teori gembok dan kunci serta teori berdasarkan Daniel Kashland dengan nama teori kecocokan yang terinduksi.

Faktor yang Mempengaruhi Enzim

Cara kerja enzim juga dipengaruhi oleh beberapa faktor, misalnya keadaan lingkungan seperti halnya dalam protein lain. Enzim akan mengalami gangguan kerja jika kondisinya tidak sesuai. Adapun beberapa faktor yang mempengaruhi enzim yaitu meliputi:

Temperatur
Faktor yang mempengaruhi enzim pertama ialah temperatur. Agar enzim dapat bereaksi secara optimal biasanya membutuhkan rentang temperatur tertentu. Enzim akan terdenaturasi (rusak) jika temperaturnya tinggi seperti sifat umum dalam protein lainnya. Dalam hal ini terdapat perubahan struktur enzim dan tidak dapat berfungsi kembali karena rusak. Kemudian enzim akan berada dalam keadaan tidak aktif (inaktif) jika temperaturnya rendah. Tetapi jika temperaturnya mengalami kenaikan yang sesuai maka cara kerja enzim akan seperti semula dan dapat kembali bekerja. Seluruh enzim dapat bekerja secara optial jika memperoleh keadaan temperatur yang lebih spesifik.

Baca juga : Pengertian dan Proses Metagenesis Menurut Para Ahli

pH
Faktor yang mempengaruhi enzim selanjutnya ialah pH. pH tersebut cukup berpengaruh terhadap cara kerja enzim. Untuk itu pH harus dalam kondisi yang spesifik ketika enzim melakukan pekerjaannya. Hal ini brhubungan dengan lokasi pekerjaan enzim sebuah substrat. Pekerjaan enzim pada umumnya memiliki nilai optimum pH sekitar 6 sampai 8. Jika lingkungan pH berubah maka struktur enzim akan terganggu, terutama di bagian ikatan hidrogennya. Maka dari itu kondisi enzim akan inaktif jika pH dalam enzim tersebut memiliki keadaan yang tidak sesuai. Maka dari itu pH harus dalam kondisi yang spesifik, sehingga sel lain disekitar enzim tidak akan rusak.

Sekian penjelasan mengenai cara kerja enzim, pengertian enzim dan faktor yang mempengaruhi enzim. Enzim sendiri memiliki pengertian ialah protein dalam beberapa sel organisme yang sifatnya khusus. Semoga artikel ini dapat menambah ilmu anda dan terima kasih telah membaca materi enzim di atas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *