Cara Mengukur Sudut Bangun Datar Dengan Busur Derajat Lengkap

Diposting pada

Cara Mengukur Sudut Bangun Datar Dengan Busur Derajat Lengkap – Apakah anda tahu bagaimana cara mengukur sudut dengan busur derajat? Pada umumnya pengukuran sudut pada bangun datar kelas 4 SD ini telah diajarkan di bangku sekolah. Bahkan materi ini sering muncul dalam soal soal ujian Matematika, baik ujian Sekolah ataupun ujian Nasional. Dalam satuan baku terdapat pengukuran sudut yang memiliki hasil yang disesuaikan dengan busur derajat. Sudut sendiri memiliki satuan yang berupa derajat. Sedangkan alat yang berguna untuk menggambar dan mengukur sudut dapat dinamakan dengan busur derajat.

Kita tahu bahwa dalam bangun datar terdapat beberapa jenis sudut di dalamnya. Pengukuran sudut tersebut dapat menggunakan busur derajat. Untuk itu dalam bangun datar biasanya terdapat jumlah sudut keseluruhan yang berbeda beda. Lalu bagaimana cara mengukur sudut bangun datar dengan busur derajat itu? Bagaimana konsep pengukuran sudut pada bangun datar kelas 4 SD? 

Seperti yang telah kita ketahui bahwa sudut secara umum dapat dibagi menjadi beberapa jenis. Misalnya saja sudut tumpul, sudut siku siku, sudut lancip dan sebagainya. Dalam sudut tersebut memiliki besar yang tidak sama sehingga kita perlu tahu karakteristik dari masing masing sudut tersebut. Bagaimana cara mengukur sudut dengan busur derajat itu? Pada kesempatan kali ini saya akan menjelaskan tentang cara mengukur sudut bangun datar dengan busur derajat lengkap. Untuk lebih jelasnya dapat anda simak di bawah ini.

Cara Mengukur Sudut Bangun Datar Dengan Busur Derajat Lengkap

Pengukuran sudut pada bangun datar kelas 4 SD ini memang diajarkan kepada para siswa agar memahami bagaimana cara mengetahui besar sudut suatu bangun menggunakan alat bantu berupa busur derajat. Sudut pada bangun datar ini dapat diukur menggunaan busur derajat. Adapun langkah langkah yang perlu dilakukan yaitu:

  • Titik pusat busur diletakkan pada bagian titik sudut yang ingin diiukur,
  • Garis dasar busur dihimpit dengan salah satu kaki pada sudut.
  • Kemudian garis pada sudut lainnya dilihat.

Dalam pengukuran sudut kelas 4 SD terdapat ukuran sudut yang ditunjukkan oleh angka pada berhimpitnya busur dengan kaki sudut. Di bawah ini terdapat pembahasan mengenai cara mengukur sudut bangun datar dengan busur derajat. Berikut penjelasan selengkapnya:

Baca juga : Pengertian Sistem Persamaan Kuadrat Kuadrat (SPKK) dan Cara Menyelesaikan

Bangun Segitiga

Cara mengukur sudut dengan busur derajat yang pertama ditujukan untuk bangun segitiga. Segitiga secara umum memiliki tiga titik sudut di dalamnya. Titik titik sudut pada segitiga tersebut dapat berasal dari sudut A, B dan C. Besar masing masing titik sudut dapat diukur menggunakan busur derajat. Dalam segitiga tersebut terdapat jumlah keseluruhan sudut yang besarnya 180°. Berikut contoh pengukuran sudut bangun segitiga yaitu:

  • Sudut A diukur dengan busur derajat hingga memperoleh besar 65°.
  • Sudut B diukur dengan busur derajat hingga memperoleh besar 45°.
  • Sudut C diukur dengan busur derajat hingga memperoleh besar 180° – (65° + 45°) = 70°.

Contoh pengukuran sudut pada bangun datar kelas 4 SD di atas dapat diilustrasikan dalam bentuk gambar seperti berikut:

Cara Mengukur Sudut Bangun Datar Dengan Busur Derajat Lengkap

Bangun Segiempat

Cara mengukur sudut bangun datar dengan busur derajat selanjutnya ditujukan untuk kategori bangun segiempat. Segi empat yang dimaksud ialah layang layang, persegi, persegi panjang, jajar genjang, belah ketupat dan trapesium. Berikut penjelasan selengkapnya:

Layang Layang

Cara mengukur sudut dengan busur ini ditujukan untuk bangun layang layang. Jumlah titik sudut yang dimiliki oleh layang layang sebanyak 4 buah. Layang layang tersebut memiliki jumlah sudut berupa 360°. Untuk lebih jelasnya perhatikan contoh pengukuran sudut layang layang seperti di bawah ini:

  • Pada layang layang ABCD terdapat sudut A yang diukur menggunakan busur derajat. Sudut A ini memiliki besar 105°.
  • Besar sudut B ialah 50°.
  • Kemudian besar sudut C sama dengan sudut A sehingga besarnya 105°.
  • Besar sudut D ialah 100°.

Contoh pengukuran sudut pada bangun datar kelas 4 SD di atas dapat diilustrasikan dalam bentuk gambar seperti berikut:

Cara Mengukur Sudut Bangun Datar Dengan Busur Derajat Lengkap

Baca juga : Pengertian Sistem Persamaan Linear Kuadrat (SPLK) dan Cara Menghitung

Persegi Panjang dan Persegi

Cara mengukur sudut bangun datar dengan busur derajat selanjutnya ditujukan untuk bangun persegi panjang dan persegi. Bangun tersebut mempunyai empat sudut yang besarnya sama yakni 90°. Untuk itu persegi panjang dan persegi memiliki jumlah sudut keseluruhan yaitu 360°.

Jajar Genjang

Cara mengukur sudut dengan busur derajat selanjutnya ditujukan untuk bangun jajar genjang. Bangun datar ini mempunyai 4 sudut, dimana besar sudut yang berhadapan tersebut sama. Untuk itu besar sudut jajar genjang ini dapat ditentukan dengan mengukur dua sudut saja. Di bawah ini terdapat contoh pengukuran sudut jajar genjang yaitu:

  • Besar sudut A dan sudut C sama yakni 70°.
  • Besar sudut B dan sudut D sama yakni 110°.

Contoh pengukuran sudut pada bangun datar kelas 4 SD di atas dapat diilustrasikan dalam bentuk gambar seperti berikut:

Cara Mengukur Sudut Bangun Datar Dengan Busur Derajat Lengkap

Belah Ketupat

Cara mengukur sudut bangun datar dengan busur derajat selanjutnya ditujukan untuk bangun belah ketupat. Belah ketupat memiliki jumlah sudut keseluruhan yaitu 360°. Bangun datar ini mempunyai 4 sudut, dimana besar sudut yang berhadapan sama seperti halnya dalam sifat jajar genjang di atas. Untuk itu besar sudut belah ketupat ini dapat ditentukan dengan mengukur dua sudut saja. Di bawah ini terdapat contoh pengukuran sudut belah ketupat yaitu:

  • Sudut A dengan sudut C besarnya sama yakni 65°.
  • Sudut B dengan sudut D besarnya sama yakni 115°.

Contoh pengukuran sudut pada bangun datar kelas 4 SD di atas dapat diilustrasikan dalam bentuk gambar seperti berikut:

Cara Mengukur Sudut Bangun Datar Dengan Busur Derajat Lengkap

Trapesium

Cara mengukur sudut dengan busur derajat selanjutnya ditujukan untuk bangun trapesium. Bangun datar ini mempunyai 4 sudut dengan jumlah 360°. Adapun contoh pengukuran sudut trapesium yaitu meliputi:

  • Besar sudut A ialah 75°.
  • Besar sudut B ialah 60°.
  • Besar sudut C ialah 120°.
  • Besar sudut D ialah 105°.

Contoh pengukuran sudut pada bangun datar kelas 4 SD di atas dapat diilustrasikan dalam bentuk gambar seperti berikut:

Cara Mengukur Sudut Bangun Datar Dengan Busur Derajat Lengkap

Demikianlah penjelasan mengenai cara mengukur sudut bangun datar dengan busur derajat lengkap. Bangun datar secara umum dapat diukur sudutnya menggunakan alat bernama busur derajat. Semoga artikel ini dapat bermanfaat dan terima kasih telah berkunjung di blog ini.